Sunday, March 16, 2014

Tanahku Tanah Surga

Memaknai sebuah sejarah, terkadang saya yakin sejarah itu terlahir memang untuk sebuah evaluasi pembelajaran hidup yang telah terjadi dengan solusi yang kurang maksimal, tapi begitu meragukan ketika saya sadar bahwa tokoh - tokoh pejuang kehidupan yang selama ini sosok wajahnya terlukis dalam daftar pahlawan yang disegani kaum muda adalah orang - orang bejat yang telah membohongi kita dalam penulisan sejarah. Apakah mungkin dengan kemenangan di genggaman tangan, mereka akan menulis jujur sejujur-jujurnya bahwa semua tokoh antagonis ada dalam pihak musuh? Justru kecurangan penyair ada didalam ini semua.
Saya tau bahwa bukan hanya saya yang menyadari semua ini, kemungkinan besar seluruh anak muda sudah mendengar kabar yang sebenarnya dari cerita para orang tua leluhur langsung yang mengalami kejadian secara nyata bukan dari pena. Tapi mau diapakan lagi toh kebenaran memang harus tertutupi demi sebuah nama baik suatu kelompok, sungguh tragis saya mendengar pengungkap kebenaran yang hidupnya berakhir tragis hanya untuk mempublkasikan kebenaran yang sesungguhnya. Lalu siapakah dalang dari semua ini? Pertanyaan yang bodoh tak perlu saya ceritakan pasti anda sudah tau tentunya.
Saya khawatir melihat anak kecil zaman sekarang yang masih duduk di bangku sekolah dasar yang manoritas sudah tidak punya rasa patriotisme. Sadar bahwa setiap hari senin mereka berbaris lugu berpakaian rapih bernyanyi lagu kebangsaan dan hormat pada bendera merah putih, konyol memang! Tapi apakah mereka akan tumbuh seperti apa yang diharapkan negara ini? Percuma walaupun diandaikan mereka baris tiap senin dengan membawa senapan dan bambu runcing dan pakaian penuh darah, dan menangis menyanyikan lagu kebangsaan dengan mayat berserakan di depan mereka. Dari kedua perbandingan di atas apakah mereka akan tumbuh berbeda? Jawaban saya “TIDAK!”. Sedramatis apapun masa lalu seorang anak kecil tidak ada gunanya, tidak akan membuat mereka tumbuh besar jadi prajurit dengan rasa Patriotisme, bukan karna apa, tapi sadarkah anda ada tokoh lain yang mencuci otak setiap anak kalian dirumah sebelum mereka tumbuh besar... Mungkin ini terdengar aneh, saya mengada - ada, atau apalah. Tapi kenyataannya ini memang terjadi tanpa kita semua sadari, mungkin ada juga beberapa dari kalian yang menyadarinya tapi tetap saja diam karna apa? Karna kebanyakan pengungkap kebenaran akan mati sia-sia tanpa ada hasil sedikitpun .
Kebanyakan semua dalam hidup ini terutama negara kita, penuh pembohongan, penderitaan sepihak, pembodohan masal, dsb. Saya bahkan masih sedih menyadari saya terlahir di tanah ini yang katanya tanah surga “Tulang dan Tengkorak jadi Uang”. Hahahahaha
Salah satu kebodohan besar adalah diam menyadari kebodohan dan malah ikut membodoh-bodohi. Saya berumur sekitar 20 tahun dan saya hidup dilingkungan pendidikan yang ternyata semua itu pembodohan, saya menengok ke tempat teman - teman kecil saya yg sama berada di pendidikan lain, loh sama saja toh sama - sama mereka dibodoh - bodohi oleh orang bodoh. Ternyata kebodohan masih jadi PR buat kita. :)
Saya bangga melihat beberapa kemajuan dinegri ini, tapi kembali sedih melihat banyak kemunduran di negri ini. 
 INILAH TANAHKU TANAH SURGA

Newer Post Older Post Home

0 komentar:

Post a Comment